6 Manfaat Daun Pecah Beling dan Cara Komsumsinya

Daun Pecah Beling
Daun Pecah Beling

SRIWIJAYAPLUS.COMDaun pecah beling (Strobilanthes crispa) merupakan tanaman yang sering ditanam sebagai tanaman hias atau pagar karena memiliki bentuk daun dan bunga yang cantik.

Namun, di beberapa daerah di Indonesia, daun pecah beling juga telah dimanfaatkan secara tradisional sebagai obat herbal untuk mengatasi berbagai penyakit.

Daun pecah beling umumnya digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengatasi gangguan pernapasan, demam, flu, batuk, serta gangguan pencernaan seperti diare dan sembelit.

Selain itu, tanaman ini juga diklaim memiliki sifat antidiabetes, antiinflamasi, dan antimikroba.

Meskipun telah digunakan secara tradisional, efektivitas daun pecah beling dalam mengatasi penyakit tersebut masih memerlukan penelitian ilmiah lebih lanjut.

Sampai saat ini, bukti ilmiah yang mendukung klaim pengobatan daun pecah beling terbatas, terutama dalam hal pengobatan diabetes.

Baca Juga :  MAKNYUS! Cara Membuat Kari Kambing yang Gurih dan Lezat

Daun pecah beling mengandung sejumlah nutrisi dan senyawa tanaman yang dapat memberikan potensi manfaat bagi kesehatan.

Daun pecah beling mengandung kalium, kalsium, zat besi, fosfor, vitamin C, vitamin B1 (tiamin), dan vitamin B2 (riboflavin). Nutrisi-nutrisi ini penting untuk menjaga kesehatan tubuh secara umum dan berperan dalam fungsi-fungsi tubuh yang beragam.

Selain itu, daun pecah beling mengandung senyawa tanaman seperti fenol, katekin, tanin, flavonoid, saponin, steroid, dan triterpenoid. Senyawa-senyawa ini memiliki potensi aktivitas sebagai antiradang, antioksidan, antibakteri, antijamur, dan antikanker dalam penelitian in vitro dan pada hewan percobaan.

Namun, perlu dicatat bahwa bukti ilmiah mengenai manfaat dan efek dari senyawa-senyawa tersebut pada manusia masih terbatas.

Baca Juga :  Kartu KIS BPJS Tahun 2023, Tanggung Biaya Berobat untuk 144 Jenis Penyakit

Sebagian besar penelitian yang telah dilakukan pada daun pecah beling masih dalam tahap awal, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami potensi manfaatnya secara lebih baik dan untuk mengkonfirmasi klaim tradisionalnya.

Manfaat daun pecah beling

Daun pecah beling (Strobilanthes crispa) telah digunakan dalam pengobatan tradisional untuk berbagai tujuan. Meskipun masih diperlukan penelitian lebih lanjut untuk memahami secara menyeluruh potensi manfaatnya.

Berikut ini beberapa manfaat yang dikaitkan dengan daun pecah beling berdasarkan penggunaan tradisional dan beberapa penelitian:

 Antiinflamasi

Daun pecah beling diyakini memiliki sifat antiinflamasi dan dapat membantu meredakan peradangan pada tubuh.

Antimikroba

Beberapa senyawa dalam daun pecah beling memiliki potensi antimikroba, yang dapat membantu melawan pertumbuhan bakteri, virus, dan jamur.

Baca Juga :  Untuk Bunda; Kenali Wasting pada anak

Antioksidan

Daun pecah beling mengandung senyawa antioksidan, seperti flavonoid, yang membantu melawan kerusakan akibat radikal bebas dalam tubuh.

Pencernaan

Di beberapa daerah, daun pecah beling digunakan untuk mengatasi gangguan pencernaan seperti diare dan sembelit.

Namun, bukti ilmiah yang mendukung klaim ini masih terbatas.

Infeksi saluran kemih

Daun pecah beling kadang-kadang digunakan dalam pengobatan tradisional untuk membantu mengatasi infeksi saluran kemih, meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mendukung klaim ini.

Diabetes

Beberapa penelitian awal menunjukkan potensi daun pecah beling dalam membantu menurunkan kadar gula darah pada penderita diabetes, namun penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengkonfirmasi efek ini.